Menyendiri

Kadang-kadang menyendiri itu indah.
Dan lebih menenangkan.
Syukur.

Hari Buroh

Semakin lama aku bergelumang dengan kerja gaji bulanan dalam pelbagai sektor, semakin aku merasa bahawa Hari Buroh adalah lebih bermakna buat Bangla-Bangla dan Indon-Indon yang menjadi kuli kapitalis hamba materialistik. Ini adalah masa untuk mereka bertebaran di kota Kuala Lumpur atau Klang, bersidaian dengan pakaian gaya mereka (senang nak kenal diorang ni) atau yang paling seronok agaknya – melanggan pelacur murahan di lorong-lorong.

Selamat Hari Buruh.

Monolog Tengah Malam

Duduk bersidai sendirian. Sofa, tingkap, setin kola Yahudi dan the view of Petaling Jaya.

Oh ya, telinga disumbat dengan earphone dengan himpunan lagu-lagu rock kapak.

Tenang.

Moga pantas masa berlalu. Agar bisa aku nikmati momen-momen semacam ini bersama teman hati. Setiap malam, mungkin. 🙂

Empat Puloh

Empat puloh hari lagi. Punya mendesak hati ini. Tiap hari berdoa agar cepat masa berlalu setiap hari. Kan molek kalau ada remote control macam The Click. :-p

Positif?

– Bila seseorang memberi pandangan (walaupun kadang2 dianggap sebagai kritik) ia bukan bermakna seseorang itu berfikiran negatif. Ia tanda seseorang itu komited terhadap apa yang beliau sedang lalui. Kalau dia tidak kisah, dia tidak kritik. Biarkan saja, atau kasarnya – pergi jahanam sama itu benda.

– Berfikiran positif pula bukanlah bermakna kita terima saja segalanya. Itu seperti menelan tanpa kunyah. Boleh rosak usus dek kerana payah nak dihadamkan makanan tersebut.

– Aku kategorikan sesetengah orang yang gelarkan mereka sebagai “orang positif” ini sebagai lurus bendul. Tingkat yang lebih atas daripada lurus bendul ini adalah pencacai ultra.

– Anda dalam kategori mana?

Berurusan Dengan Pelbagai Jenis Orang

Antara perkara yang aku belajar di dalam kursus ini adalah kemahiran untuk berurusan (deal) dengan pelbagai jenis orang, sama ada orang atasan atau sahabat-sahabat kita. Tidak ketinggalan para kakitangan sokongan.
Ada yang susah untuk kita berurusan dengannya (to deal with). Keras kepala, sukar terima pendapat orang, mudah cemburu, tiada semangat berpasukan dan sebagainya.
Apapun, bagi aku, sekali lagi, ini adalah ruang belajar yang sangat bagus.
(Thumbs Up).

Tangan Kiri.

Pagi ini saya bersarapan di Taman Andalas, Klang. Singgah sekejap di khemah kecil tepi jalan yang menjual suratkhabar. Taukey-nya berbangsa India sedang makan. Nasi kandar agaknya, penuh kari di tangannya yang menyuap.

“Bro, NST…!” Minta saya separa menjerit, dari dalam kereta.

Lantas dia bangun, capai akhbar dan menghulur dari tingkap kereta.

“Maaf ye, tangan kiri” ujar taukey itu.

Saya terkesan dek frasa itu. Saya ingatkan budaya memberi barang dengan mengutamakan tangan kanan (sebagai tanda hormat) hanya dalam lingkungan Melayu.

Mungkin ini yang benar-benar 1 Malaysia.