Eh, Isnin Datang Lagi. Alhamdulillah!

Terkadang kita lupa, bahawa gelaran yang kita pikul kini hanya sementara.

Sedangkan di alam sana, tidak siapa hirau dan ambil peduli.

Malah tidak disebut juga tatkala diiring ke pusara.

Kita bersendirian pun hanya bersama malaikat dan “cemeti”.

Kita lahir tanpa gelaran, pergi pun tak membawa apa.

Apa dimarah sangat bila tidak disebut nama gelaran itu?

“Kepala Bapak Engkau”.