Keterujaan

Kalau saya minat dengan apa yang saya lakukan, saya teruja untuk melakukannya. Saya akan teruja juga untuk bercerita mengenainya. Saya akan selesa berteman dengan mereka yang berkongsi minat dan berbual panjang mengenainya. Bagi saya, orang yang tidak minat untuk berbual mengenai kerjanya, bermakna dia tidak punya keterujaan mengenai kerjanya. Kalaupun tugasannya berkenaan dengan hal-hal rahasia pun, cukup sekadar bercerita mengenainya secara am sahaja – kerana audiens anda pun belum tentu tahu tentang apa yang anda sedang perkatakan pun. Contohnya, isteri. :-p

Tangan Kiri.

Pagi ini saya bersarapan di Taman Andalas, Klang. Singgah sekejap di khemah kecil tepi jalan yang menjual suratkhabar. Taukey-nya berbangsa India sedang makan. Nasi kandar agaknya, penuh kari di tangannya yang menyuap.

“Bro, NST…!” Minta saya separa menjerit, dari dalam kereta.

Lantas dia bangun, capai akhbar dan menghulur dari tingkap kereta.

“Maaf ye, tangan kiri” ujar taukey itu.

Saya terkesan dek frasa itu. Saya ingatkan budaya memberi barang dengan mengutamakan tangan kanan (sebagai tanda hormat) hanya dalam lingkungan Melayu.

Mungkin ini yang benar-benar 1 Malaysia.

Abah & Hospital

Pernah sekali masa saya berumur sekitar 6-7 tahun, Abah bawa saya ke hospital Kluang. Saya demam teruk. Sambil menunggu giliran, saya termuntah. Di khalayak. Abah dukung saya dan bawa pergi. Kami ke klinik swasta kemudiannya.

Hari ini, saya temankan Abah ke hospital. Gilirannya pula. Bezanya, Abah tidak muntah-muntah. Wajahnya tenang cuma sekali-sekala terbias kerisauan.

Ah, hidup ini kitaran. Hanya kita menunggu giliran.
:-)

Semoga baik-baik semua hendaknya. Amin…

Persahabatan Nyata vs Maya

Ramai orang lupa bahawa media sosial hanyalah salah satu alat dalam menjalin, memeriah, atau meraih kembali sesuatu hubungan persahabatan.

Hubungan sesama manusia ini bukan didasari oleh alat media sosial ini. Waima Facebook, Twitter, Instagram dan bermacam lagi aplikasi. Hubungan insaniah adalah hubungan benar (real relationship) dan bukan maya.

Sekiranya anda tidak tersenarai sebagai sahabat saya di Facebook/Insta/Twitter, tidaklah bermakna anda bukan sahabat saya di alam nyata. Begitu juga jika sebaliknya. Malah ada sahabat yang lebih rapat di alam nyata berbanding kehidupan maya itu. Ia berlaku kepada saya sendiri.

Jangan keliru tentang peranan alat dan realiti hubungan manusia yang sebenar. Ia akan membawa anda kepada penyakit generasi alaf baru. Teknologi bukan penentu hidup mati anda.

Tolak ketepi fenomena kebergantungan hidup kita kepada dunia maya ini. Buktikan anda lebih baik daripada itu.

Lupakanlah kekecewaan yang dibawa oleh “tools” ini. Kita masih sahabat yang baik. Mari mulakan “the real relationship” kembali :-)

Teori

Tiba-tiba saya teringat sesuatu yang pensyarah saya pernah sebut tentang teori.

Jangan berpegang kepada teori. Kerana teori juga ada kitarannya. Seperti manusia, kerana manusia yang menciptanya. Ada teori yang masih relevan sehingga kini. Ada yang mati, ada yang ditambahbaik. Malah beribu lagi teori lahir setiap tahun.

Maka saya pun terkadang keliru juga, mengapa kita harus berpegang kepada teori tertentu sebelum memulakan langkah pengajian kedoktoran ini.

Kalau saya diarahkan untuk baca lebih banyak buku, make sense juga, kan? :-)

Birokrasi

Sebilangan orang menghentam perkhidmatan awam dalam pelbagai arah dan konteks termasuk karenah birokrasi.

Pendirian saya, birokrasi perlu ada dalam perkhidmatan awam. Walaupun ia perlu dikurangkan dan ditambahbaik di sana-sini.

Sebab? Kesannya.

Sekiranya sesebuah keputusan Kerajaan khilaf, ia boleh mendatangkan kesan buruk kepada masa depan sesebuah generasi. Sehingga ke tahap itu. Berbanding sekumpulan pekerja swasta di sesebuah syarikat.

Itu pandangan mudah sayalah.

Bidang Saya

Perangsaraf Media dan Informasi adalah bidang ilmu yang luas, sangat luas. Bukan semata-mata memenangi hati dan minda audiens. Walaupun itu rohnya.
Orang bertanya apa bidang saya dalam disiplin ilmu ini. Saya jawab, pemasaran politik. :-)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.